Diversifikasi
icon search
icon search

Top Performers

Home / Kamus / judul_artikel

20 indodax indodax academy glossary poster Diversification e1591328396538

Dalam konteks pasar keuangan, diversifikasi mengacu pada pengalokasian modal ke instrumen keuangan yang berbeda di dalam dan di seluruh kelas aset. Tujuan utamanya adalah untuk mengurangi risiko keseluruhan yang mungkin timbul dari memegang kelas aset tunggal, seperti saham, obligasi, komoditas, atau aset kripto.

Gagasan di balik strategi diversifikasi adalah bahwa portofolio yang terbuat dari berbagai macam aset lebih mungkin memberikan pengembalian jangka panjang yang lebih baik, sekaligus mengurangi kemungkinan kerugian yang signifikan. Diversifikasi dapat dicapai dalam satu kelas aset (misalnya, berinvestasi dalam berbagai jenis mata uang kripto) atau di berbagai kelas aset (misalnya, berinvestasi dalam mata uang kripto, saham, dan komoditas).

Secara umum, portofolio yang terdiversifikasi akan memiliki variasi yang lebih halus dalam hal nilai bersihnya. Terutama karena aset yang memberikan kinerja positif cenderung menetralisir aset yang memiliki imbal hasil negatif. Dengan demikian, penting untuk mempertimbangkan korelasi antara aset yang membentuk portofolio investasi. Misalnya, jika portofolio terdiri dari aset kripto yang sangat berkorelasi, ia akan bereaksi terhadap pengaruh pasar seperti tas aset tunggal. Aset yang berkorelasi negatif lebih menguntungkan dalam hal diversifikasi karena mereka merespons secara berbeda terhadap kekuatan pasar dan cenderung bergerak ke arah yang berlawanan.

Diversifikasi berdasarkan Kelas Aset

Manajer dana dan investor sering kali mendiversifikasi investasi mereka di seluruh kelas aset dan menentukan persentase portofolio yang akan dialokasikan untuk masing-masing. Kelas dapat mencakup:

  1. Saham. Saham atau ekuitas di perusahaan publik
  2. Obligasi. Instrumen utang pendapatan tetap pemerintah dan perusahaan
  3. Real estate. Tanah, bangunan, sumber daya alam, pertanian, peternakan, dan deposit air dan mineral
  4. Dana yang diperdagangkan di bursa (ETFs). Sekeranjang sekuritas yang dapat dipasarkan yang mengikuti indeks, komoditas, atau sektor
  5. Komoditas. Barang dasar yang diperlukan untuk produksi produk atau jasa lain
  6. Kas dan setara kas jangka pendek (CCE). Treasury bill, certificate of deposit (CD), kendaraan pasar uang, dan investasi jangka pendek lainnya yang berisiko rendah
Apakah artikel ini membantu?

Beri nilai untuk artikel ini

You already voted!