Anti Money Laundering
icon search
icon search

Top Performers

Home / Kamus / judul_artikel

Anti Money Laundering

18 indodax indodax academy glossary poster AML Anti Money Laundering e1591327965183

Anti Money Laundering (AML) adalah istilah luas untuk undang-undang dan peraturan yang berlaku untuk mencegah penjahat menghasilkan uang secara ilegal atau memindahkan dana gelap. Sementara banyak kegiatan ilegal ditargetkan oleh undang-undang AML, beberapa yang paling penting adalah penghindaran pajak, korupsi publik, dan manipulasi pasar melalui metode seperti perdagangan cuci.

Banyak lembaga pemerintah dan kepingan perundang-undangan memainkan peran dalam menetapkan persyaratan AML. Di AS, agensi seperti Securities and Exchange Commission (SEC) dan Commodity Futures Trading Commission (CFTC) menyediakan informasi umum dan sumber daya untuk broker-dealer, dan pedagang komisi berjangka untuk menetapkan standar AML.

Undang-undang yang berkontribusi terhadap persyaratan anti pencucian uang di Amerika Serikat meliputi Undang-Undang Kerahasiaan Bank tahun 1970, Undang-Undang Pengendalian Pencucian Uang tahun 1986 dan Undang-undang PATRIOT USA tahun 2001.
Karena kompleksitas hukum yang relevan, banyak lembaga keuangan menggunakan perangkat lunak AML untuk mendeteksi aktivitas yang dipertanyakan. Solusi perangkat lunak ini menjalankan fungsi yang berkisar dari memeriksa nama pelanggan terhadap daftar pengguna terlarang pemerintah hingga menghasilkan catatan yang diperlukan untuk menjaga kepatuhan.

AML terkait erat dengan persyaratan Know Your Customer (KYC), yang pada dasarnya melibatkan verifikasi identitas pelanggan dan sumber pendapatan mereka. KYC juga mensyaratkan lembaga keuangan untuk memantau aktivitas penggunanya secara berkelanjutan. Seperti AML, prosedur KYC modern sangat terotomatisasi, dan banyak lembaga menggunakan proses orientasi klien sebagai peluang untuk mendapatkan identifikasi yang tepat dari pelanggan baru.

Program AML juga relevan dengan ruang kripto. Banyak pertukaran kripto telah melakukan upaya bersama menuju kepatuhan dengan undang-undang anti pencucian uang ketika regulator mulai lebih fokus pada pasar kripto. Namun, ada beberapa kritik terhadap persyaratan KYC dan AML dalam ruang kripto, karena kritik berpendapat bahwa kepatuhan mengurangi privasi mereka dan membatalkan manfaat desentralisasi dengan menempatkan data pribadi yang sensitif dalam database terpusat. Namun, para pendukung berpendapat bahwa solusi dapat dirancang yang akan memenuhi persyaratan peraturan sambil tetap memastikan privasi pengguna.

Salah satu tren menarik terkait kepatuhan AML dan KYC dalam ekosistem kripto adalah kesediaan banyak pertukaran untuk mengatur diri sendiri, bahkan ketika mereka tidak masuk dalam lingkup pedoman peraturan yang ada. Dalam beberapa kasus, perusahaan bahkan bersatu untuk membentuk badan-badan industri yang bertujuan menciptakan kerangka kerja untuk pengaturan sendiri. Jenis kepatuhan sukarela ini meminimalkan risiko hukum di masa depan untuk bisnis terkait kripto dan juga meningkatkan kemungkinan adopsi aset kripto yang lebih luas.

Apakah artikel ini membantu?

Beri nilai untuk artikel ini

You already voted!