Descending Triangle Pattern
icon search
icon search

Top Performers

Home / Kamus / judul_artikel

Descending Triangle Pattern

Image Glossary IA Descending Triangle Pattern 936x530 Image Glossary

Descending Triangle Pattern adalah pola grafik bearish yang digunakan dalam analisis teknis yang dibuat dengan menggambar satu garis tren yang menghubungkan serangkaian titik tertinggi yang lebih rendah dan garis tren horizontal kedua yang menghubungkan serangkaian titik terendah. Seringkali, trader mengamati pergerakan di bawah garis tren support yang lebih rendah karena ini menunjukkan bahwa momentum penurunan sedang dibangun dan terobosan akan segera terjadi. Setelah breakdown terjadi, trader masuk ke posisi short dan secara agresif membantu mendorong harga aset lebih rendah lagi.

Descending Triangle Pattern adalah pola grafik yang sangat populer di kalangan pedagang karena dengan jelas menunjukkan bahwa permintaan akan aset, derivatif, atau komoditas melemah. Ketika harga menembus di bawah support yang lebih rendah, itu merupakan indikasi yang jelas bahwa momentum penurunan kemungkinan akan berlanjut atau menjadi lebih kuat. Ini juga memberi trader teknis kesempatan untuk menghasilkan keuntungan besar selama periode waktu yang singkat, juga dapat terbentuk sebagai pola pembalikan tren naik, tetapi umumnya terlihat sebagai pola kelanjutan bearish.

Cara Trading 

Sebagian besar trader mencari untuk memulai posisi short setelah penembusan volume tinggi dari support garis tren yang lebih rendah dalam pola grafik Descending Triangle Pattern. Secara umum, target harga untuk pola grafik sama dengan harga masuk dikurangi ketinggian vertikal antara dua garis tren pada saat breakdown. Resistensi garis tren atas juga berfungsi sebagai level stop-loss bagi para pedagang untuk membatasi potensi kerugian mereka.

Keterbatasannya adalah potensi kerusakan palsu. Bahkan ada situasi di mana garis tren perlu digambar ulang karena aksi harga pecah ke arah yang berlawanan – tidak ada pola grafik yang sempurna. Jika breakdown tidak terjadi, saham dapat rebound untuk menguji ulang resistance garis tren atas sebelum bergerak lebih rendah lagi untuk menguji kembali level support garis tren bawah. Semakin sering harga menyentuh level support dan resistance, semakin dapat diandalkan pola grafiknya.

Apakah artikel ini membantu?

Beri nilai untuk artikel ini

You already voted!