Balancer: Protokol DeFi Inovatif & Cara Membelinya
icon search
icon search

Top Performers

Balancer (BAL) dalam Dunia Crypto, Fitur & Cara Membelinya

Home / Artikel & Tutorial / judul_artikel

Balancer (BAL) dalam Dunia Crypto, Fitur & Cara Membelinya

Balancer (BAL) dalam Dunia Crypto, Fitur & Cara Membelinya

Daftar Isi

Seiring berjalannya waktu, perkembangan dalam dunia cryptocurrency atau aset kripto terus menyajikan inovasi dengan keunggulan dan keunikan masing-masing. 

 

Setiap kemajuan ini cenderung memberikan kemudahan, kenyamanan, dan keuntungan bagi para pelaku dan pemerhati dunia cryptocurrency.

 

Tidak hanya munculnya koin atau jenis token baru, protokol Decentralized Finance (DeFi) atau keuangan terdesentralisasi juga sering kali diperkenalkan dalam ekosistem aset kripto. 

 

Salah satu contoh menarik yang layak dibahas dan diulas adalah protokol yang dikenal dengan nama Balancer atau BAL.

 

Pada dasarnya, Balancer merupakan suatu platform inovatif yang menyajikan sejumlah manfaat bagi pengguna kripto. Untuk lebih memahami tentang apa itu Balancer (BAL) dalam dunia kripto, manfaat, sejarah, cara kerja, hingga jenisnya, simak ulasan selengkapnya di bawah ini!

 

Apa Itu Balancer (BAL) dalam Dunia Kripto?

Mengutip laman docs.balancer.fi, Balancer adalah protokol decentralized automated market maker (AMM) yang dibangun di atas Ethereum dan merupakan blok pembangunan yang fleksibel untuk likuiditas yang dapat diprogram.

 

Dengan memisahkan logika kurva AMM dan matematika dari fungsionalitas pertukaran inti, Balancer menjadi AMM yang dapat diperluas yang dapat menggabungkan sejumlah kurva pertukaran dan jenis pool.

 

Apa Sajakah Manfaat Balancer dan Siapa yang Menggunakannya?

Balancer adalah alat yang sangat berguna bagi sejumlah pelaku dalam ruang DeFi. Pertukar dapat menukar antara dua token ERC20 apa pun. Ini dapat dilakukan melalui aplikasi Balancer atau aggregator seperti 1inch, Matcha, atau Paraswap.

 

Penyedia Likuiditas (LP) dapat menambahkan likuiditas ke dalam pool untuk mendapatkan biaya pertukaran, insentif likuiditas, dan bentuk hasil lainnya. 

 

LP Pasif dapat menggunakan pool yang ditingkatkan untuk mendapatkan tambahan di atas token Aave mereka yang sudah mengalami pembangunan berkelanjutan.

 

Arbitrageurs dapat menukar melawan pool menggunakan metode seperti pertukaran paket dan pinjaman kilat. Pemegang Token BAL dapat mengunci token mereka ke dalam veBAL dan berpartisipasi dalam tata kelola perkembangan protokol Balancer.

 

Sejarah Balancer

 

Balancer (BAL) dalam Dunia Crypto, Fitur & Cara Membelinya

 

Balancer diinisiasi oleh Mike McDonald dan Fernando Martinelli. Pada awalnya, proyek ini berawal sebagai bagian dari program penelitian di perusahaan perangkat lunak yang dikenal sebagai “BlockScience” pada tahun 2018. 

 

Tim proyek Balancer melibatkan sejumlah rekan yang cerdas dan berbagi pemahaman yang tajam tentang ruang DeFi. Fernando Martinelli, salah satu pendiri, adalah seorang pengusaha serial dan anggota aktif dalam komunitas pencipta. 

 

Sebelum terlibat di Balancer, Fernando telah memiliki pengalaman yang luas dalam dunia bisnis dan cryptocurrency, serta telah berkontribusi dalam membangun beberapa perusahaan lainnya. 

 

Sementara itu, Mike McDonald, seorang insinyur keamanan dan pencipta mkr.tools, menjadi mitra Fernando dalam menciptakan platform Balancer dan terus terlibat dalam pengelolaannya hingga saat ini.

 

Cara Kerja Balancer

Mengutip laman cermati.com, seperti halnya dana indeks yang dapat terdiri dari sejumlah saham berbeda, Balancer menggunakan Balancer Pool yang dapat terdiri dari hingga 8 cryptocurrency atau aset kripto yang berbeda. 

 

Nilai dari pool ini ditentukan berdasarkan persentase setiap token yang ada di dalamnya. Selain itu, penentuan nilai juga bergantung pada bobot yang dipilih saat pembuatan pool

 

Dengan menggunakan protokol ini, setiap individu memiliki kemampuan untuk menyumbang likuiditas ke dalam kolam perdagangan dan menerima biaya transaksi yang dapat diatur.

 

Balancer Pool yang memiliki hingga 8 jenis token kripto dapat diberi bobot khusus pada pool sehingga setiap token memiliki kontribusi minimal sebesar 2% dari total nilai di dalamnya.

 

Jenis-jenis Pool di Balancer

Dalam protokol ini, terdapat berbagai jenis kumpulan yang dioperasikan, di antaranya:

 

1. Pool Pribadi

Kumpulan ini memberikan pemilik kendali penuh atas manajemen kumpulan dan membuatnya sebagai satu-satunya penyedia likuiditas untuk kumpulan tersebut. Selain itu, semua parameter dapat diubah sesuai keinginan pemilik.

 

2. Pool Publik

Jenis kumpulan ini ditujukan bagi pihak yang ingin menjadi penyedia likuiditas atau liquidity provider (LP). LP ini akan menerima insentif dalam bentuk BPT atau Balancer Pool Token.

 

3. Smart Pool (Kolam Pintar)

Sementara untuk jenis kumpulan ini mirip dengan kumpulan kolam pribadi. Namun, pengendaliannya dilakukan melalui smart contract atau kontrak pintar. Kontrak pintar tersebut juga memberikan penghargaan dalam bentuk BPT dan memungkinkan siapa pun untuk menyumbang likuiditas pada kumpulan ini.

 

Fitur Inovatif: Dana Indeks Self Balancing

Protokol ini menggunakan program khusus yang dikenal sebagai kontrak pintar untuk memastikan setiap pool dapat mempertahankan proporsi asetnya dengan akurat, bahkan ketika harga koin individu di dalamnya berbeda.

 

Misalkan sebuah Balancer Pool dimulai dengan komposisi 25% ETH, 25% DAI, dan 50% LEND. Jika suatu saat harga LEND naik dua kali lipat maka secara otomatis pool akan menurunkan jumlah LEND untuk mempertahankan komposisi 50% dari nilai total dalam pool.

 

Kemudian, pertanyaannya adalah ke mana perbedaan jumlah LEND tersebut pergi? Fungsi dari smart contract inilah yang membuat aset tersebut tersedia untuk trader yang ingin membeli LEND ketika harganya meningkat.

 

Penting untuk dipahami bahwa penyedia likuiditas masih menerima biaya ketika portofolio mereka diimbangi kembali. Ini berbeda dengan dana indeks tradisional di mana investor biasanya membayar biaya untuk layanan penyeimbangan kembali.

 

Mengenal Token BAL yang Merupakan Token Asli Balancer

 

Balancer (BAL) dalam Dunia Crypto, Fitur & Cara Membelinya

 

Mengutip laman docs.balancer.fi, pada prinsipnya, Balancer tidak diluncurkan bersamaan dengan token aslinya. Namun, pada bulan Juni 2020, protokol ini memperkenalkan token tata kelola yang diberi nama BAL, mengikuti jejak kesuksesan token Compound. 

 

Tujuan dari peluncuran token ini adalah untuk mendorong lebih banyak desentralisasi dan memberikan insentif bagi penyedia likuiditas (LP). Dari total 100.000.000 koin yang diproduksi, sekitar 25.000.000 di antaranya dialokasikan untuk tim, investor, penasihat, dan pengembang inti. 

 

Sementara itu, 5.000.000 token diperuntukkan bagi Dana Ekosistem protokol ini dan dijadikan sebagai insentif bagi mitra strategis. Selanjutnya, 5.000.000 token dialokasikan untuk dana yang mendukung pertumbuhan dan operasional serta penggalangan dana di masa depan.

 

Sisanya, token akan ditambang oleh penyedia likuiditas di platform dan akan dikeluarkan sebanyak 145.000 setiap minggu. Agar laju distribusi tetap konstan, diperlukan beberapa tahun untuk menyelesaikan distribusi token ini.

 

Tokenomics Balancer

Mengutip laman coingecko.com, distribusi awal token BAL adalah sebagai berikut:

 

  • 65,00% dialokasikan untuk Komunitas
  • 25,00% dialokasikan untuk Pendiri, Opsi, Penasihat, Investor
  • 5,00% dialokasikan untuk Penggalangan Dana
  • 5,00% dialokasikan untuk Ekosistem

 

Ketika BAL diluncurkan, inflasi dimulai dengan jumlah konstan sebesar 145.000 BAL per minggu. 

 

Namun, pada peluncuran sistem veBAL, diperkenalkan jadwal pengurangan separuh: setiap 4 tahun, inflasi akan dikurangi separuh, dengan langkah-langkah bertahap setiap tahun dimulai satu tahun setelah peluncuran sistem tokenomics baru. Nantinya, suplai BAL akhirnya akan sekitar 96.000.000 BAL.

 

Layanan di Platform Balancer

Platform DeFi Balancer umumnya digunakan untuk melakukan pertukaran token ERC-20 melalui layanan Swap. Selain itu, platform ini juga memiliki beberapa kegunaan utama lainnya, di antaranya:

 

1. Balancer pools

Pengguna dapat menciptakan berbagai jenis pool likuiditas, baik itu pool pribadi maupun publik. Keunikan Balancer Pools dibandingkan protokol lain terletak pada fleksibilitasnya yang tak terbatas.

 

2. Penyedia likuiditas

Pengguna Balancer dapat menyumbangkan likuiditas ke dalam pool publik dan menerima sebagian kecil dari biaya yang dihasilkan, seperti hasil dari biaya pertukaran yang digunakan oleh pengguna platform Balancer.

 

3. Vote

Pemegang token Balancer memiliki kemampuan untuk mengajukan usulan dan memberikan suara pada perubahan tata kelola.

 

4. Building

Pengembang dapat dengan mudah membuat aplikasi Balancer kustom mereka sendiri. Kesuksesan Balancer Protocol tidak hanya bergantung pada tim Balancer Labs dan komunitas Balancer, tetapi juga pada proyek-proyek yang dibangun di atasnya. 

 

Program Balancer Grants memberikan dukungan dan pendanaan untuk proyek-proyek yang berkomitmen membawa Balancer Protocol satu langkah lebih dekat untuk mencapai tujuannya menjadi platform terkemuka untuk likuiditas yang dapat diprogram.

 

Balancer V2: Peningkatan Protokol

Pada tanggal 11 Mei 2021, Balancer merilis peningkatan protokolnya yang dikenal sebagai Balancer V2

 

Fokus utama dalam pengembangan Balancer V2 adalah untuk meningkatkan tingkat keamanan, fleksibilitas, efisiensi modal, dan mengoptimalkan biaya gas atau biaya perdagangan.

 

Komponen utama dari V2 adalah peralihan ke arsitektur Vault tunggal yang menampung dan mengelola semua aset yang ditambahkan oleh seluruh Balancer Pools

 

V2 Vault merupakan kontrak tunggal yang secara terpusat mengelola seluruh aset yang telah disumbangkan ke dalam Balancer Pools.

 

Integrasi dengan Polygon dan Arbitrum

Meningkatnya biaya gas telah membatasi akses pemain kecil dalam menggunakan platform DeFi di bursa terdesentralisasi. Sejak Juli hingga Agustus 2021, Balancer merespons dengan mengintegrasikan dua proyek layer-2 Ethereum, yaitu Polygon dan Arbitrum.

 

Polygon adalah sidechain Layer 2 yang dirancang untuk meningkatkan efisiensi, keamanan, skala, dan kegunaan Ethereum. 

 

Pada bulan Juli 2021, Balancer melakukan kolaborasi dengan Summer of DeFi Polygon, yang menyebabkan peluncuran dukungan di sidechain untuk mengurangi biaya transaksi.

 

Selanjutnya, pada bulan Agustus 2021, Balancer diimplementasikan di Arbitrum, proyek solusi penskalaan L2 lain yang dibangun di atas Ethereum. Hal ini dilakukan untuk terus memfasilitasi akses yang lebih mudah ke likuiditas melalui rollup yang optimis.

 

Kesimpulan

Sebagai kesimpulan, Balancer telah memberikan kontribusi penting dan inovasi berharga dalam ekosistem cryptocurrency, khususnya di dalam industri DeFi. 

 

Sebagai platform liquidity pool, Balancer menghadirkan fleksibilitas dan keunikan dengan memungkinkan pengguna membuat berbagai jenis pool likuiditas, termasuk pool pribadi dan publik. 

 

Fleksibilitas ini membuat Balancer menjadi alat yang efektif untuk pertukaran token ERC-20 melalui layanan Swap. Perlu dicatat juga bahwa Balancer terus berkembang dan bersaing dalam lingkungan DeFi yang dinamis. 

 

Integrasi dengan proyek layer-2 Ethereum, seperti Polygon dan Arbitrum, menunjukkan respons yang proaktif terhadap kendala biaya gas dan keterbatasan akses bagi pengguna kecil. 

 

Langkah tersebut menunjukkan antisipasi terhadap perkembangan masa depan dengan memastikan keberlanjutan dan adaptabilitas protokol ini dalam menghadapi perubahan industri.

 

Penting diketahui, sebelum membeli aset kripto Balancer (BAL) token, kamu bisa juga mengecek harga update coin rating BAL token terlebih dahulu.

 

Sebagai tambahan informasi, kamu juga dapat membaca berbagai macam informasi ter-update tentang dunia kripto  di kumpulan artikel menarik di INDODAX Academy dan juga kamus istilah kripto terlengkap di sini.

 

Dengan mengakses INDODAX Academy, kamu nantinya diharapkan akan mendapatkan wawasan lebih dalam terkait tips dan trik trading, serta berita terkini seputar aset kripto, NFT, DeFi, Metaverse, dan teknologi blockchain lainnya.

 

Yuk Beli Aset Kripto Balancer (BAL) Token di INDODAX

Nah, sekarang kamu sudah memahami apa itu Balancer (BAL) dalam dunia kripto, manfaat, sejarah, cara kerja, hingga jenisnya.

 

Selanjutnya, jika kamu tertarik untuk membeli aset kripto Balancer (BAL) token di INDODAX maka sebaiknya kamu mengecek terlebih dahulu harga terkini BAL to IDR di INDODAX Market.

 

Namun, sebagai disclaimer, perlu digaris bawahi kembali bahwa investasi aset kripto memiliki risiko yang tinggi dan nilainya dapat berfluktuasi. Maka dari itu, sangat disarankan untuk melakukan riset dan konsultasi terlebih dahulu sebelum mengambil keputusan investasi. 

 

Ayo, mulai investasi Balancer (BAL) token di INDODAX mulai sekarang juga!

Apakah artikel ini membantu?

Beri nilai untuk artikel ini

You already voted!
Artikel Terkait

Temukan lebih banyak artikel berdasarkan topik yang diminati.

Worldcoin: Revolusi Biometrik AI Dunia dalam Kripto
18/04/2024
Worldcoin: Revolusi Biometrik AI Dunia dalam Kripto

Dalam beberapa waktu belakangan, OpenAI telah menjadi sorotan di dunia

18/04/2024
CryptoTab, Browser Terbaru yang Buat Kamu Kaya Bitcoin
17/04/2024
CryptoTab, Browser Terbaru yang Buat Kamu Kaya Bitcoin

CryptoTab adalah solusi unik yang memungkinkan pengguna untuk mendapatkan Bitcoin

17/04/2024
Ether.fi (ETHFI) Kini Hadir di INDODAX!
16/04/2024
Ether.fi (ETHFI) Kini Hadir di INDODAX!

Bukan sekadar aplikasi terdesentralisasi biasa, EtherFi membuka pintu ke dunia

16/04/2024